Konicare Natural Baby Diaper Rash Cream

Konicare Natural Baby Diaper Rash Cream
Konicare Natural Baby Diaper Rash Cream

Holla semuanya!!!

Kali ini reviewnya bakalan singkat banget. Gimana ga terancam pendek,dokumentasinya aja cuma ada dua biji (-_-)’.. baru keinget buat foto-foto pas udah abis kandas blassss tak bersisa produknya untuk sebagai swatch. Emang dah emak-emak satu ini payah kalo udah soal dokumentasi*bicara sama kaca* *bicara sama tembok* *bicara sama dedaunan gugur yang dihembus angin* *bicara sama jangkrik*krik krik krik.

Okeyh..ini kali pertama postinganku tentang empties alias barang-barang yang udah aku pakai hingga titik tetes penghabisan. Aku akan berusaha jabarkan beberapa poin yang jadi fokus utamaku ke produk yang dibahas. Let’s start yo!!

Krim ini aku beli karena penasaran aja. Pas lagi hamil besar, aku lumayan bingung bakal beli krim ruam popok atau tidak. Karena pengalaman sebelumnya, krim ruam popok merk c****ns alias krim sejuta umat itu, ga mampu menangani ruam popok anak pertamaku. Browsing sana sini jugak banyak pula yang gak mempan sama krim ruam popok dipasaran yang akhirnya mereka pada balik pake metode-metode jaman baheula macam pake minyak kelapa ato minyak goreng. Entah yaaa aku belum pernah coba siyh.. Kalo kasus anak pertamaku, dia ruam begitu ternyata masalah utamanya tuh gara-gara ga cocok sama popok sekali pakai merk m**yp**o yang bungkusnya kuning itu tuh yang harga merakyat. Duh, aku bener-bener pusing waktu itu. Pusing bakal harus beli popok sekali pakai yang lebih mehelllll tapi cocok di dia.Untungnya, saat itu bertepatan dengan launchingnya merk popok sekali pakai yang harga merakyat, jadi lumayan sering wara wiri di televisi iklannya. Aku langsung cuss ke supermarket langganan, raba-raba tester produknya yang emang beda banget dan lebih halus lembut. Aku beli langsung aku pakein ke anakku. Hasilnya langsung keliatan! Berenti merah-merahnya. Duhhh lega hati ini liat dia ceria lagi.

Hampir gak ada, yang punya blog yang me-review krim ini. Aku juga sebelumnya gak gitu perhatian sama merk konicare ini. Selain karena harganya yang lebih mahal daripada produk sejenis dari merk yang lain. Nah, satu saat aku nemu satu blog yang bahas niy produk. Dia bandingin konicare ini dengan merk p***on dan z****al. Yang juara bagi dia tentu aja si konicare. Yang minusnya cuma harganya yang lebih mahal dari dua merk tandingannya tadi. Yaahhh barangkali ada harga ada kualitas kali yak.. Aku juga lama-lama mikir, wah worth to try nih. Apalagi spesifikasi barangnya menarik perhatianku. Langsung cuss ke supermarket langganan, eh malah pas si konicare ini lagi diskon. Tanpa babibu aku beli si krim ini.

Aku pakein krim ini sejak anakku baru lahir (lebih tepatnya siyh sehari setelahnya. Pas udah bisa pulang dari rumah sakit). Walaupun kondisi kulitnya normal, lebih baik mencegah daripada mengobati khaaannnn.. Oiya, 3 bulan pertama anakku cuma pake popok kain yang biasa itu yang cuma lembaran gitu. Jadi masih aman, karena tiap ngompol kan langsung cepet aku ganti popoknya, jadi ga iritasi. Cuma emaknya ini aja yang pegel harus nyuci popok setumpuk, sehari bisa nyuci dua sesi dua tumpuk hahhahaha… Walaupun gitu, aku tetep oles-olesin ini krim, sedikit aja di daerah lipatan. Pernah siyh sekali dua kali bokong anakku merah-merah kalo lagi keseringan ngompol jadi lembap terus karena walaupun udah sering ganti popok, tetep aja ceboknya kan pake aer trus dikeringin pake kain lembut. Namanya juga bayi, pasti lebih tipis lah kulitnya, lebih cepet merah kalo kena gesekan. Karena tetep kupakein ini krim, merah-merahnya cuma bentar. Klo olesin sore setelah mandi, paginya udah normal lagi kulitnya.

Nah, tantangannya setelah ganti pakai popok sekali pakai. Walaupun aku udah yakin nih sama merk popok andalanku ini, namanya kulit di daerah lipatan itu kan paling sering(selalu!) kena gesekan, otomatis kulit bisa kering ato menipis. Pake krim ini tuh kayak jadi pelindung kulit dari gesekan sekaligus melembutkannya.

Yang lucunya, walaupun judulnya krim tapi teksturnya lotion. Ringan banget. Pake dikit udah bisa kesebar dengan mudah. Jadi hemat. Gak lengket dan gak berbau aneh-aneh atau nyegrak di hidung. Klaimnya dapat menyejukkan kulit yang kemerahan akibat ruam popok. Itu bener! Aku pernah coba oles dikulitku. Sejuk agak dingin nyess gitu. Mungkin karena dia mengandung tanaman lidah buaya.

Konicare Natural Baby Diaper Rash Cream
Konicare Natural Baby Diaper Rash Cream

 

Bisa diliat aja tuh difoto komposisinya. Ini bisa juga buat puting ibu menyusui yang lecet. Asal tiap kali mau menyusui, harus dibilas/dibersihkan dari sisa krimnya.

Aku bilang sih, ini krim oke juga. Untuk ukuran 60 gram, awet pemakaiannya. Aku aja baru abis setelah anakku umur 5 bulan. Padahal pakenya minimal tiap kali selesai mandi (2 kali sehari) atau maksimal tiap ganti popok (5 kali sehari). Dengan ketentuan jumlah pemakaian krimnya normal ya, ga kebanyakan. Karena aku lihat, ga ada efek lebihnya juga kalo pake krim kebanyakan.

Overall..dengan pemakaian popok yang cocok dan sering ganti/dibersihkan apabila popok udah penuh/kotor ditambah dengan krim ini, masalah ruam popok tidak parah-parah amat malah bisa menjauh tuh ruam.

Repurchase? Tidak. Karena saat ini aku udah ada pake krim yang laen. Krim yang sekalian bisa dipake seluruh keluarga dan ukurannya lumayan banyak.

Wow..tampaknya udah lumayan banyak ya aku cerita? Haha padahal di awal aku bilang cuma bisa cerita sedikit. Yaudah, sekian dulu ya cuap-cuapnya.

Thank you… ♡♡♡

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s